Litar Petunjuk Kesalahan Pengisian Bateri

Litar Petunjuk Kesalahan Pengisian Bateri

Artikel ini menerangkan litar penunjuk status bateri yang juga dapat digunakan sebagai litar penunjuk kesalahan pengecasan bateri. Idea itu diminta oleh Tuan Faizan.



Rekaan

Idea yang dikemukakan di sini mengurus semua parameter yang diperlukan untuk mengecas bateri dengan ideal dan selamat.

Merujuk kepada litar penunjuk kesalahan pengecasan bateri yang ditunjukkan, reka bentuknya dapat difahami dengan bantuan perkara berikut:





IC LM3915 yang merupakan pemacu paparan LED dot / bar membentuk modul penunjuk pengecasan utama litar. Pin5 adalah input penginderaan, voltan bateri yang semakin meningkat dirasakan pada pin ini dan IC bertindak balas terhadapnya dengan menghasilkan penjujukan secara proporsional Pencahayaan LED pada 10 outputnya, seperti yang ditunjukkan dengan 10 LED yang disambungkan.

IC LM317 juga dapat dilihat terpasang pada input litar, ia dikabelkan sebagai penjana arus tetap sehingga litar dapat menghasilkan petunjuk dan operasi tanpa ralat tanpa mengira tahap arus input. Rx dipilih dengan sesuai untuk mengaktifkannya dengan betul.



Rajah Litar

Apabila kuasa dihidupkan, kapasitor 100uF / 25V melintasi pin5 preset IC sesaat membumikan pin5 sehingga semua output IC bermula dengan tetap dimatikan.

Ini penting untuk memastikan bahawa TIP122 dapat memulakan proses pengisian dan BC557 dihambat dari ON secara tidak sengaja kerana lonjakan lonjakan awal.

Sebaik sahaja 100uF diisi, pin5 dibiarkan merasakan voltan sebenar yang telah digunakan oleh bateri semasa ia diisi, yang biasanya berada di sekitar 3 hingga 3.3V untuk bateri Li-ion 3.7V yang habis sepenuhnya.

Di sini setiap LED dapat diatur untuk menunjukkan kenaikan 0.42V, yang menyiratkan bahawa pencahayaan LED ke-10 menunjukkan 4.2V yang boleh dianggap sebagai petunjuk tahap pengisian penuh bateri.

Ini juga menunjukkan bahawa semasa ON, 7 LED mesti diterangi untuk menunjukkan tahap pengosongan bateri dan proses pengecasan yang betul.

Kurang daripada 7 LED yang menyala akan menunjukkan bateri yang telah habis atau bateri yang rosak memakan arus lebih daripada julat yang ditentukan.

Dengan semua lampu LED menyala semasa suis kuasa ON menyiratkan sama ada bateri terisi penuh atau bateri tidak menerima pengisian dan rosak.

Dalam keadaan normal, sekitar 7/8 LED harus diterangi pada suis kuasa ON dan ketika voltan bateri meningkat kerana pengisian, LED juga harus mengikut urutan dengan menerangi LED ke-8, ke-9 dan ke-10 secara berurutan.

Setelah LED ke-10 menyala, logik rendah dihantar ke pangkal TIP122 yang kini dihambat dari bias dasar dan voltan pengecasan ke bateri dipotong, mematikan voltan pengisian ke bateri.

Logik rendah dari pin ke-10 juga dihantar ke dasar BC557 yang ditunjukkan yang menjalankan dan menghubungkan pin5 IC terus ke bekalan 5V memastikan bahawa LED ke-10 terkunci dan keadaan terkunci sehingga kuasa dimatikan dan AKTIF untuk tindakan selanjutnya.

Cara mengatur litar

Ini adalah bahagian paling mudah dalam reka bentuk.

Pada mulanya jangan sambungkan bateri ke titik yang ditunjukkan.

Terapkan 4.2V tepat pada input.

Sekarang mula menyesuaikan pratetap pin5 supaya LED menyala secara berurutan dan LED ke-10 hanya menyala dengan terang.

Masukkan pes setelah ini disahkan.

Litar penunjuk kesalahan pengecasan bateri anda sudah siap sekarang untuk cadangan kerosakan bateri yang dicadangkan dan juga petunjuk tahap pengecasan.

Litar penunjuk Kesalahan Bateri menggunakan LED Berkelip.

Kemas kini berikut menunjukkan reka bentuk yang lebih sederhana yang dapat digunakan untuk menunjukkan kerosakan fungsi bateri melalui LED yang berkelip

Pada mulanya kedua-dua output opamp dianggap rendah, jika bateri habis di bawah 11V, ini akan ditunjukkan dengan sekelip mata LED yang cepat. C1 mesti ditetapkan untuk mencapai sekelip mata ini.

Opamps yang lebih rendah diatur menggunakan pratetap pin5 sehingga apabila bateri 12V yang disambungkan mencapai sekitar 12.5V, pin outputnya menjadi tinggi, apabila ini terjadi BC547 mencetuskan dan menambahkan kapasitor nilai tinggi C2 selari dengan C1 yang melambatkan kadar kilat dengan ketara dan menunjukkan bahawa bateri telah memasuki fasa pengisian atas seterusnya dan juga baterinya baik dan menerima pengisian dengan baik.

Oleh kerana bateri terus diisi dan memperoleh tahap voltan sekitar 14V, opamp atas yang diatur menggunakan pratetap pin3 untuk memicu pada titik ini akan mencetuskan dan menjadikan tinggi di LED yang disambungkan menghentikan kilatannya dan menyala menjadi padat.

Setelah ini berlaku, pengguna boleh menganggap bateri telah mencapai tahap pengisian yang optimum dan boleh mengeluarkannya dari pengecas.

Bagaimana Kesalahan Bateri Ditunjukkan

1) Sekiranya LED berkelip dengan cepat pada awalnya akan menunjukkan bahawa bateri yang disambungkan habis, namun keadaan ini harus bertambah baik dan LED harus menyala perlahan-lahan setelah satu jam atau lebih bergantung pada tahap bateri. Sekiranya ini tidak berlaku, bateri boleh dianggap tidak menerima caj kerana kerosakan dalaman atau litar pintas.

2) Sekiranya LED menyala padat semasa kuasa dihidupkan dengan jelas akan menunjukkan bateri yang rosak yang mungkin sama sekali tidak aktif secara dalaman dan tidak dapat menerima arus.

Litar penunjuk kesalahan pengecasan bateri yang dijelaskan di atas dapat ditingkatkan untuk pemotongan lebihan automatik melalui beberapa pengubahsuaian seperti yang ditunjukkan dalam rajah berikut:

Semasa menyediakan dua pratetap, pastikan pautan 100K tetap terputus di opamp atas.

Setelah menetapkan ambang, pautan 100k dapat disambungkan semula ke kedudukannya.

Litar tidak akan dimulakan sehingga bateri disambungkan, jadi pastikan bateri yang akan dicas disambungkan terlebih dahulu dan kemudian kuasa dihidupkan.

Untuk bateri 3.7V, zener 4.7V mesti diganti dengan dua

Penyelidikan mendalam menunjukkan bahawa di litar di atas C2 tidak akan mempunyai jalan keluar melalui BC547 yang disambungkan dan oleh itu ia tidak akan membantu melambatkan ayunan semasa opamp bawah berada dalam keadaan diaktifkan.

Pelaksanaan konsep di atas dengan tepat mungkin dapat dilakukan dengan menggunakan optocoupler seperti yang ditunjukkan pada gambar berikut.

Di sini, bukannya menargetkan kapasitor penentu frekuensi C2, rakan perintang dipilih untuk kawalan frekuensi dan kadar berkelip LED yang dimaksudkan:

Skema untuk Petunjuk Kesalahan LED Berkelip

Sekarang kelihatan lebih baik.




Sebelumnya: Membuat Litar Pelepasan RF yang kuat Seterusnya: Litar Kunci Pintu Kawalan Jauh Inframerah