Buat Litar Petunjuk Suhu Paling Mudah

Buat Litar Petunjuk Suhu Paling Mudah

Litar penunjuk suhu yang sangat sederhana dapat dibina dengan menghubungkan satu transistor, diod dan beberapa komponen pasif yang lain.



Menggunakan Transistor sebagai Sensor Haba

Seperti yang kita ketahui bahawa semua semikonduktor mempunyai 'kebiasaan buruk' ini untuk mengubah ciri asasnya sebagai tindak balas terhadap perubahan suhu persekitaran.

Terutama komponen elektronik asas seperti transistor dan diod sangat terdedah kepada perubahan suhu kesnya.





Perubahan ciri-ciri mereka dengan peranti ini biasanya dari segi aliran voltan melaluinya, yang berkadar langsung dengan besarnya perbezaan suhu di sekitarnya.

Menggunakan Transistor (BJT) sebagai Sensor Suhu

Dalam reka bentuk ini, dioda dan transistor dikonfigurasi dalam bentuk rangkaian jambatan.



Litar Petunjuk Suhu termudah

Oleh kerana kedua-dua bahagian aktif ini mempunyai sifat yang sama sejauh perubahan suhu persekitaran, kedua-duanya saling melengkapi.

Menggunakan Diod untuk Membuat Voltan Rujukan

Diod diletakkan sebagai alat rujukan sementara transistor disambungkan untuk melakukan fungsi sensor suhu.

Jelas kerana dioda ditempatkan sebagai acuan, dioda harus ditempatkan di lingkungan dengan kondisi suhu yang relatif konsisten, jika tidak, dioda juga akan mulai mengubah tahap rujukannya sehingga menyebabkan kesalahan dalam proses indikasi.

LED digunakan di sini pada pengumpul transistor, yang secara langsung menafsirkan keadaan transistor dan oleh itu membantu menunjukkan berapa banyak perbezaan suhu yang berlaku di sekitar transistor.

LED Menunjukkan Perubahan Suhu

LED digunakan untuk mendapatkan petunjuk langsung mengenai tahap suhu yang dirasakan oleh transistor. Dalam reka bentuk ini dioda diletakkan pada suhu persekitaran atau pada suhu bilik di mana transistor diletakkan atau dilekatkan pada sumber haba yang perlu diukur.

Voltan pemancar asas transistor secara efektif dibandingkan dengan tahap voltan rujukan yang dihasilkan oleh diod pada persimpangan D1 dan R1.

Tahap voltan ini diambil sebagai rujukan dan transistor tetap bertukar OF selagi voltan pemancar asasnya tetap di bawah tahap ini. Sebagai alternatif, tahap ini boleh diubah mengikut P1 yang telah ditetapkan.

Sekarang ketika haba di atas transistor mulai naik maka pemancar asas mula meningkat kerana ciri transistor yang berubah.

Sekiranya suhu melepasi nilai yang telah ditetapkan, voltan pemancar asas transistor melebihi had dan transistor mula melakukan.

LED secara beransur-ansur mulai menyala dan intensitasnya berkadar terus dengan suhu di atas sensor transistor.

Awas

Berhati-hatilah, jangan sampai suhu melebihi transistor melebihi 120 darjah Celsius, jika tidak, alat ini mungkin terbakar dan rosak secara kekal.

Litar penunjuk suhu sederhana yang dicadangkan dapat diubah lebih lanjut untuk menjadikannya menghidupkan atau mematikan alat luaran sebagai tindak balas terhadap tahap suhu yang dirasakan.

Cara Mengira Ambang Suhu

Saya akan membincangkannya dalam artikel saya yang akan datang. Nilai perintang konfigurasi dikira menggunakan formula berikut:

R1 = (Ub - 0.6) /0.005

R2 = (Ub - 1.5) /0.015

Di sini Ub adalah voltan bekalan input, 0.6 adalah penurunan voltan hadapan BJT, 0.005 adalah arus operasi standard untuk BJT.

Begitu juga, 1.5 adalah penurunan voltan ke hadapan untuk LED RED yang dipilih, 0.015 adalah arus standard untuk menerangi LED secara optimum.

Hasil yang dikira akan berada di Ohms.

Nilai P1 mungkin berada di antara 150 hingga 300 Ohms

Klip video




Sebelumnya: Penjelasan RF Remote Control Encoder dan Decoder dijelaskan Seterusnya: Sistem Penjejak Suria Mudah - Mekanisme dan Berfungsi