Menukarkan Pencucuhan Spark Sisa ke Spark Berurutan, untuk Pembakaran Berkecekapan Tinggi

Menukarkan Pencucuhan Spark Sisa ke Spark Berurutan, untuk Pembakaran Berkecekapan Tinggi

Catatan tersebut menerangkan kaedah mudah untuk menukar sistem pencucuhan jenis percikan terbuang di dalam kereta, menjadi sistem pencucuhan enjin 6 silinder bertingkat, berturut-turut.



Idea itu diminta oleh Mr. Brenton, seperti yang diberikan di bawah:

Keperluan Utama

Saya melihat melalui kereta dan motosikal bahagian tetapi tidak dapat mencari apa yang saya cari. Saya harap anda mungkin berminat untuk melihat projek saya.





Kereta saya mempunyai enjin EFI 6 silinder lurus dengan perintah menembak 1-5-3-6-2-4 (Ford Australia). Penyediaan pencucuhan adalah jenis percikan terbuang dengan gegelung 1 dan 6 berpasangan, 2 dengan 5 dan 3 dengan 4.

Saya mencari litar yang dapat menerima denyut pencucuhan dari ECU dan menggantinya antara 1 dan 6, 5 dan 2, 3 dan 4.



Dengan cara itu anda boleh mempunyai pemacu gegelung yang berasingan dan pencucuhan berurutan penuh. Apabila dihidupkan, sistem diset semula, kaunter memantau denyutan nombor ganjil dan genap, mungkin ada perisian yang akan saya bayangkan.

Dengan 3 litar berasingan, 1 untuk setiap nadi output dari ECU, 1, 5 dan 3 selalu mendapat nadi pertama pada kiraan ganjil dan 6, 2 dan 4 mendapat nadi kedua pada kiraan genap. Kemudian litar bergantian sehingga anda memotong pencucuhan.

Saya harap idea projek ini menarik dan sesuai dengan masa dan usaha anda untuk menghantar penyelesaian di laman web anda.

Balas Saya : Saya akan cuba merancang litar yang ditentukan untuk anda, namun kerana saya bukan pakar automatik, saya ingin tahu bagaimana sistem anda yang ada adalah jenis percikan terbuang, sedangkan idea ganjil / genap baru akan membantu memperbaikinya?

Walaupun begitu, idea baru dapat dilaksanakan menggunakan IC pembahagi kaunter IC 4017 biasa, menurut saya, tanpa perisian.

Encik Brenton : Saya berhasrat untuk mengisi tenaga enjin sebaik sahaja pencucuhan dinaikkan dengan gegelung individu yang lebih kuat. Anda betul, tidak ada kelebihan memperkenalkan sistem penyalaan berurutan pada mesin standard.

Ketiga nadi yang dipecat dari ECU adalah mengikut urutan, waktunya dikira oleh ECU berdasarkan kelajuan enjin, suhu udara pengambilan, kedudukan pendikit dll.

Bagaimana Litar Perlu Berfungsi

Litar ini tidak perlu bimbang tentang kerja ECU. Yang perlu dilakukan hanyalah mengarahkan nadi antara sepasang terminal ke terminal yang sama pertama kali, kemudian bergantian di antara mereka.

Saya hanya akan meletakkan tiga litar yang sama pada satu papan, satu litar bebas setiap output dari ECU.

Apa yang berlaku adalah ketika anda pertama kali menaiki mesin, ecu menunggu isyarat dari sensor roda pencetus engkol.

Kemudian ia menunggu isyarat dari sensor kedudukan camshaft. Setelah ECU menerima kedua-dua isyarat tersebut, ia akan mengetahui di mana pusat mati silinder 1 berada di atas tekanan mampatan.

Ia kemudian menghantar nadi pertama seperti yang diprogramkan untuk melakukan pengaktifan enjin dan denyutan lain mengikut urutan.

Saya gembira mendengar anda berpendapat bahawa ada penyelesaian yang mudah dan saya sangat bersyukur kerana anda menganggap projek ini sesuai dengan masa anda.

Sila perhatikan lakaran yang dilampirkan untuk maklumat terperinci.

Rekaan

Litar pemproses untuk menukar pencucuhan percikan terbuang menjadi penyalaan jenis urutan yang dipertingkatkan ditunjukkan dalam rajah berikut.

Dalam rajah titik A dan B seharusnya dihubungkan dengan input pencetus unit CDI yang sesuai, untuk menghidupkan enjin pembakaran yang berkaitan.

Cara kerja litar dapat difahami dengan bantuan perkara berikut:

1) Sebaik sahaja litar dihidupkan dari bateri 12V, IC 4017 diset semula melalui C1.

2) Pin3 IC kini menjadi tinggi, dan T2 masuk ke keadaan siap sedia dengan asasnya berat sebelah dengan voltan pin3. Tetapi T2 belum dapat berfungsi kerana ketiadaan voltan pada pin pengumpulnya.

3) Apabila nadi ECU pertama tiba di pangkal T4, ia dihidupkan, dan T4 dasar pin14 IC. Tetapi IC tidak bertindak balas terhadap ini kerana ia dirancang untuk bertindak balas hanya pada denyutan positif pada pin14 dan bukan terhadap denyutan negatif.

4) Namun, semasa T4 melakukan, T1 juga dihidupkan, kerana dasarnya mendapat bias negatif melalui D1, R2, T4. Dalam proses tersebut T1 memindahkan + 12V ke pemungut T2, sehingga voltan dipindahkan ke pemancarnya, dan untuk titik A

5) Seterusnya, denyut ECU mati, menyebabkan T4 mati, yang menyebabkan denyut positif terhasil pada pin14 melalui R1.

6) Pada ketika ini, IC 4017 bertindak balas dan menyebabkan logik tinggi dari pin3 melompat ke pin2.

7) Sekarang, pin2 masuk ke mod siap sedia, menunggu nadi seterusnya dari ECU.

8) Apabila nadi ECU seterusnya tiba, prosedur di atas berulang, sehingga denyut ECU MATI, yang seterusnya menyebabkan logik tinggi dari pin2 IC melonjak ke pin4. Pada masa yang sama, titik B juga dipecat melalui pemancar T3.

9) Apabila logik tinggi mencapai pin4, IC akan diset semula serta-merta, menyebabkan logik tinggi kembali ke pin3.

10) Litar kini mencapai kedudukan awal menunggu pengulangan seterusnya.

Kami Memerlukan 3 Litar ini

Dalam reka bentuk penukar pencucuhan percikan yang terbuang di atas yang dijelaskan di atas, hanya satu contoh yang dibincangkan. Kami memerlukan 3 modul litar sedemikian untuk dikonfigurasi dengan output yang sesuai dari ECU, untuk melaksanakan sistem jujukan 6 silinder enjin yang disempurnakan dan sangat efisien yang dicadangkan.

PEMBETULAN:

Reka bentuk litar beralih percikan terbuang yang dipaparkan di atas nampaknya mempunyai kekurangan serosa. Petunjuk pemancar T2, pengikut pemancar T3, akan selalu AKTIF sebagai tindak balas kepada logik TINGGI dari pin IC 4017 yang relevan, menjadikan kerja unit ini tidak berguna sepenuhnya.

Masalahnya dapat diperbaiki dengan memasukkan gerbang DAN melintasi output IC 4017 seperti yang ditunjukkan dalam rajah berikut.

Di sini kami telah menggunakan IC gerbang quad AND IC 4081 untuk pertukaran. Hanya dua pintu AND digunakan dari 4 pintu, dua lagi tidak digunakan dan dihentikan dengan tepat ke garis bawah.

Sebagai contoh, jika kita memerhatikan input 1 dan 2, kita dapati 1 disambungkan ke output 4017, sementara pin2 dihubungkan ke pengumpul T1. Keluaran gerbang ini adalah pin3, yang selalu berada pada logik sifar. Ia tidak akan menghidupkan atau menghidupkan TINGGI, kecuali dan sampai, kedua input 1 dan 2 menjadi tinggi, yang hanya boleh berlaku apabila T1 dihidupkan sebagai tindak balas kepada pencetus ECU. Cara kerja yang sama dapat dijangkakan pada pin input 6 dan 5, dan outputnya 4.




Sebelumnya: Modul Pemacu MOSFET H-Bridge Mudah untuk Penyongsang dan Motor Seterusnya: Memahami Penilaian, Ujian dan Perlindungan Avalanche MOSFET