Litar Penguat dan Penukar RF untuk Radio Ham

Litar Penguat dan Penukar RF untuk Radio Ham

Dalam posting ini kita akan membincangkan beberapa reka bentuk RF converter dan preamplifier frekuensi tinggi yang boleh digunakan untuk memperkuat atau meningkatkan penerimaan penerima RF yang ada.



Semua rangkaian penguat RF yang disediakan di bawah ini dimaksudkan untuk diletakkan di dekat penerima radio amatur yang ada atau set rado yang sesuai untuk menjadikan penerimaan lebih kuat dan lebih kuat.

Penukar 144 MHz

Pada kebanyakan penerima ham band 2 meter, penerimaan isyarat RF secara amnya dilaksanakan melalui penukar dan penerima gelombang pendek, sangat sesuai untuk jenis komunikasi.





Penukar jenis ini biasanya dilengkapi dengan penguat RF peribadinya, bersama dengan pengayun kristal frekuensi yang agak rendah, disertai dengan pengganda frekuensi.

Ini membolehkan kepekaan yang besar dan kestabilan frekuensi yang luar biasa, walaupun merupakan produk yang agak rumit dan mahal. Memandangkan fakta bahawa pada frekuensi ini penguat RF mungkin tidak menambah banyak keuntungan, dan pengayun VHF yang dapat ditala digunakan secara meluas di banyak penerima VHF isi rumah, litar yang jauh lebih sederhana seperti yang ditunjukkan di bawah sebenarnya sangat berguna.



L1 diselaraskan secara kasar ke jalur frekuensi yang diinginkan melalui T1, untuk membolehkan input isyarat sampai ke pintu 1 FET TR1.

TR2 berfungsi seperti pengayun tempatan, dan frekuensi berfungsi dalam reka bentuk ini ditetapkan melalui induktor L2 dan pemangkas T2. Fungsi pengayun dilaksanakan melalui C3 di pintu 2 FET TR1.

Kekerapan keluaran dari saliran TR1 yang membentuk tahap pengadun menyebabkan perbezaan antara frekuensi G1 dan G2. Oleh itu, apabila isyarat pada G1 144 MHz, dan TR2 disesuaikan untuk berayun pada frekuensi 116 MHz, output diatur pada 144 MHz - 116 MHz = 28 MHz.

Dengan cara yang sama, ketika osilator ditetapkan pada 116 MHz, memasangkan input dengan 146 MHz ke gerbang G1 memberikan output 30 MHz. Akibatnya, 144- 146 MHz dapat ditutup dengan menyesuaikan penerima dari 28 MHz menjadi 30 MHz. L3 lebih kurang disesuaikan dengan jalur ini, dan L4 menghubungkan isyarat ke penerima gelombang pendek.

Pengayun pada dasarnya boleh disesuaikan di atas atau di bawah frekuensi litar antena penukar, kerana perbezaan penukar antara input isyarat dan frekuensi pengayun yang menentukan frekuensi output penukar. Juga layak untuk memilih beberapa jalur transmisi dan frekuensi keluaran lain, jika gegelung L1, L2 dan L3 disesuaikan dengan tepat.

Cara Menggulung Gegelung

L1 dan L2 sama dengan spesifikasi penggulungannya, kecuali L1 terdiri daripada mengetuk satu putaran dari hujungnya yang dibumikan. Kedua-dua gegelung ini dibina dengan menggunakan lima putaran dawai 18 swg, yang menyokong diri, dicapai dengan membuat gegelung dengan bekas 7mm diameter. Jarak antara lilitan diselaraskan sehingga panjang keseluruhan coli ½in atau panjang kira-kira 12 mm.

L3 dililit menggunakan lima belas putaran dawai tembaga enamel 26 swg di atas bekas 7mm yang dilengkapi dengan teras yang boleh disesuaikan.

L4 terdiri daripada empat putaran, dililit pada gegelung L3 dekat dengan hujung L3 yang dibumikan (garis positif).

Pramplifier 144 MHz

Pramplifier 144 MHz ini dapat digunakan pada mana-mana Alat penerima 2 meter , atau digunakan sebelum penukar tahap 144 MHz yang dijelaskan di atas.

TR1 boleh menjadi FET dual gate RF.

Input udara digunakan pada penyadapan menengah pada induktor L1, yang biasanya dapat dilakukan melalui pengumpan paksi bersama. Dalam beberapa keadaan udara atau tali lurus kecil dapat digunakan untuk mendapatkan daya isyarat yang mencukupi. Antena yang dinaikkan biasanya dapat meningkatkan jarak penerimaan.

Walau bagaimanapun, percubaan awal boleh dilakukan dengan reka bentuk antena dipol sederhana. Ini biasanya wayar kaku, yang panjangnya sekitar 38 ½ dalam keseluruhan, dengan kabel penghubung turun ke tengah.

Antena jenis ini mungkin mempunyai arah langsung yang lebih rendah oleh itu tidak perlu disesuaikan, dan dapat ditinggikan di atas tiang atau tiang yang ringan.

Untuk menerima isyarat 144-146 MHz, L1 secara kekal disesuaikan menjadi sekitar 145 MHz dengan menggunakan T1. Input diterapkan ke gerbang 1, melalui penyadapan ke-2, dan R3 menggunakan kapasitor pintasan C2 memberikan bias ke terminal sumber.

Pintu 2 dikawal dengan voltan malar yang diekstrak melalui pembahagi R1 / R2. Keluaran longkang TR1 dilekatkan pada penyadapan L2, diselaraskan oleh perapi T2.

Untuk mendapatkan julat frekuensi yang sempit seperti jalur Amatur 2 m, penalaan laras tidak dapat disahkan, terutamanya kerana L1 dan L2 tidak pernah diselaraskan dengan baik.
L3 menghubungkan ke mana-mana alat 2 m yang diinginkan, yang biasanya merupakan penukar yang berfungsi menjadi penerima frekuensi rendah.

Penggulungan Induktor

L1 menggunakan wayar tegas 18 swg atau serupa, tembaga enamel atau kalengan, dan dililit dengan lima putaran kemudian diketuk pada satu putaran dari hujung atas, untuk menyambung dengan G1, dan beberapa belitan dari hujung sisi tanah untuk menyambung ke antena. Gegelung L1 mungkin berdiameter 5/16 dengan putaran jarak sedemikian rupa sehingga gegelung panjangnya.

L2 dibina dengan cara yang sama dengan 5 putaran, tetapi ini akan panjang dan termasuk keran tengah untuk mempercepat saluran FET.

L3 terdiri daripada putaran wayar bertebat secara individu, melilit hujung bawah L2. Semasa mengembangkan unit VHF jenis ini, reka bentuk yang membantu frekuensi radio pendek dan sambungan pemulangan by-pass sangat diperlukan, dan Gambar di bawah menunjukkan susun atur sebenar untuk skema di atas.

Penguat FM

Untuk menangkap frekuensi radio FM jarak jauh, atau mungkin di kawasan dengan kekuatan isyarat yang lemah, daya penerimaan VHF FM dapat ditingkatkan melalui booster atau preamplifier. Litar yang dimaksudkan untuk 70 MHz atau 144 MHz ini dapat dirancang untuk memenuhi persyaratan ini.

Untuk mana-mana penerimaan jalur lebar misalnya sekitar 88-108 MHz, prestasi menurun jauh pada frekuensi di mana penguat disetel.

Litar yang dijelaskan di bawah ini mempunyai penyesuaian yang dapat disesuaikan untuk gegelung pembuangan, dan untuk meminimumkan kesan yang tidak diingini, litar antena yang kurang ketara, yang sebenarnya menyala rata, adalah jalur lebar.

Cara Menggulung Gegelung

Coil L2 mempunyai 4 putaran dawai 18swg di atas serbuk besi inti VHF, berdiameter kira-kira 7mm.

L1 dililit pada penggulungan L2 dengan tiga putaran yang setebal 18swg.

L3 hanya boleh menjadi gegelung cored udara, dengan 4 putaran dawai 18swg, yang dibina di atas bekas cored udara berdiameter 8mm. Pusingnya harus saling berjauhan dengan jarak yang sama dengan ketebalan wayar.

Ketuk gegelung pada longkang FET adalah tiga putaran dari hujung gegelung yang dibumikan.

L4 adalah satu pusingan luka di atas L3 pada hujung L3 yang dibumikan.

C4 dapat diganti dengan pemangkas, untuk memungkinkan lebih banyak manipulasi untuk rentang.

Nilai dipilih untuk mencocokkan BFW10 FET, kebisingan rendah industri, penguat VHF jalur lebar. Transistor VHF lain mungkin juga berfungsi dengan baik.

Bagaimana Menala

Kabel feeder udara disambungkan ke soket yang berkaitan dengan L1, dan feeder pendek melalui L4 disambungkan dengan soket udara penerima.

Sekiranya penerima mempunyai antena teleskopik, sambungan harus digabungkan dengan gegelung L4.

Semasa melaksanakan penguat VHF, dapat dilihat bahawa proses penalaan cukup rata, terutama di mana litar dimuat secara intensif, seperti induktor udara. Walaupun dalam keadaan seperti itu, puncak yang luas menawarkan penerimaan yang optimum dapat diharapkan dari rangkaian penggalak FM ini.

Juga akan diperhatikan bahawa keuntungan yang ditawarkan oleh jenis penguat ini tidak begitu baik dengan penguat RF frekuensi rendah, yang cenderung menurun ketika frekuensi meningkat.

Masalahnya disebabkan oleh kerugian dalam litar, serta sekatan pada transistor itu sendiri. Kapasitor mestilah berbentuk tiub dan seramik cakera, atau jenis lain yang sesuai untuk VHF.

Tahap RF 70 MHz

Litar RF ini pada dasarnya dirancang untuk berfungsi dengan transmisi jalur amatur 4 meter. Ia memiliki gerbang FET yang dibumikan. Jenis panggung gerbang yang dilumatkan ini sangat stabil, dan tidak memerlukan banyak perawatan untuk menghindari gegaran, selain dari yang disediakan oleh tata letak seperti yang dijelaskan dalam konsep RF pertama.

Keuntungan dari reka bentuk ini lebih rendah berbanding dengan reka bentuk jenis tahap sumber yang dibumikan. Penalaan induktor L2 agak rata. R1, bersama dengan kapasitor by-pass C1, diposisikan untuk memihak terminal sumber FET, dan harus diturunkan dari L2 kerana input TR1 menawarkan impedansi yang cukup rendah dalam rangkaian RF ini.

Anda dapat memperoleh sedikit peningkatan hasil dengan mengetuk saluran FET melalui L3.

L2 dan L3 diselaraskan melalui skru masing-masing, yang bertopengkan udara. Penalaan dioptimumkan dengan menyesuaikan inti yang berkaitan dengan L2 dan L3.

Yang mengatakan, inti kekal yang dirancang untuk menyesuaikan dengan penukar RF 70 MHz, juga dapat digunakan, dan kemudian C2 dan C3 dapat disiapkan dengan sesuai.

Perincian Induktor

L2 dan L3 dibina dengan 10 putaran masing-masing menggunakan wayar tembaga enamel 26 swg di atas pembentuk cored berdiameter 3/16 (atau 4mm hingga 5mm).

L1 dililit di atas L2 di hujung L2 yang dibumikan, dililit dengan kuat di L2.

L1 dibina dengan 3 putaran.

L4 dililit dengan beberapa putaran, dengan cara yang sama digabungkan dengan L3.

TR1 boleh menjadi transistor jenis VHF yang mempunyai had frekuensi teratas tidak kurang dari 200 MHz. BF244, MPF102, dan bentuk yang sebanding dapat dicuba. Untuk mendapatkan prestasi yang paling berkesan, anda boleh mencuba mengubah R1 dan ketuk L2, yang tidak begitu ketara.

Litar RF ini dirancang dengan senang berkaitan dengan penerimaan 144 MHz. Gegelung udara yang menyokong sendiri, menggunakan pemangkas 10 pF selari, kemudian boleh dipasang. L1 / L2 boleh menjadi lima putaran secara keseluruhan, luka dengan wayar 20swg dan diameter luaran 8 mm. Ruang antara putaran harus disesuaikan sedemikian rupa sehingga gegelung sepanjang 10 mm.

Ketukan yang diperoleh untuk sambungan udara harus 1.5 putaran dari hujung atas L1, dan ketukan sumber melalui C1, R1 dapat diekstrak dari dua putaran dari ujung L2 yang dibumikan. L3 dilaksanakan dengan menggunakan perkadaran yang serupa.

Terminal longkang FET kini dapat diketuk dengan L3, 3 putaran dari hujung C4 penggulungan ini. L4 boleh menjadi satu putaran dawai tembaga bertebat, dililit rapat di atas L3.

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, tahap gerbang yang dibumikan tidak diharapkan dapat meningkatkan kekuatan sinyal ke level yang umumnya dicapai melalui rangkaian seperti yang dijelaskan dalam konsep frist.

Penguat Isyarat Radio AM

Penguat AM ringkas ini dapat digunakan untuk meningkatkan jangkauan atau isipadu penerima mudah alih domestik dengan menjaga litar dekat unit penerima MW yang diinginkan. Dengan menggunakan antena terentang, litar kini berfungsi dengan mana-mana transistor kecil atau penerima serupa yang memberikan penerimaan isyarat yang sangat baik yang sebaliknya tidak dapat diakses.

Penguat mungkin tidak begitu berguna untuk stesen berdekatan atau penerimaan saluran tempatan, yang sebenarnya tidak penting kerana penggalak MW ini tidak seharusnya dipasang secara tetap dengan penerima radio.

Julat peningkatan rangkaian ini adalah sekitar 1.6 MHz hingga 550 kHz,
yang dapat diubah agar sesuai dengan jalur penerima AM, hanya dengan mengubah kedudukan inti gegelung.

Cara Membuat Gegelung Antena

Gegelung dibina di atas bekas plastik berdiameter 3/8 dengan benang dalaman untuk skru besi yang sesuai, sehingga dapat dinaikkan / dimatikan dengan pemutar skru untuk menyesuaikan induktansi.

Lilitan gandingan input sisi antena adalah 11 putaran wayar, luka di atas belitan utama.

Penggulungan utama yang disambungkan melintasi gerbang VC1 dan FET, dibuat menggunakan 30 putaran.

Kedua-dua wayar hendaklah setebal 32 SWG.

L1 dibina menggunakan 15 putaran wayar bertebat, dengan diameter teras udara 1 inci.

Cara Menala AM Booster

Posisikan L1 dekat dengan antena gegelung gelombang sederhana mana pun, di luar penerima. Tune radio ke band atau stesen yang lemah. Sekarang sesuaikan pemangkas rangkaian penggalak VC1 untuk mendapatkan kelantangan yang paling optimum dari radio. Serentak arahkan dan sesuaikan L1 berhampiran radio untuk mendapatkan gandingan yang paling berkesan.

Penting untuk menyesuaikan VC1 bersama dengan penalaan penerima, sehingga skala VC1 dapat dikalibrasi sesuai dengan dail radio.

Penguat RF 10 Meter

Reka bentuk penguat RF 10 meter agak sederhana. Rangkaian penapis tetap yang diletakkan pada output, membantu menghilangkan kebisingan sekitar 55 dB.

Apabila gegelung dibuat sesuai dengan spesifikasi yang diberikan dalam daftar komponen, maka saringan tidak akan memerlukan penyesuaian atau penyesuaian.

Sudah tentu tangan yang mahir mungkin ingin bermain dengan data gegelung, tidak ada masalah kerana penguat RF yang dicadangkan sangat mudah disesuaikan untuk memungkinkan ini. Penguatnya sesuai untuk sebilangan besar transmisi terutamanya kerana arus pengaliran FET boleh disesuaikan melalui P1 yang telah ditetapkan.

Berkenaan dengan aplikasi linier (AM dan SSBI, saluran harus dipasang pada 20 mA. Jika ditujukan untuk FM dan CW, P1 harus diatur untuk memastikan bahawa tidak ada kismis yang tenang melewati FET). Sekiranya anda ingin memohon untuk tujuan asal, maka arus tenang mesti ditetapkan antara 200 mA dan 300 mA.

Papan litar bercetak siap pakai yang ditunjukkan di bawah ini menjamin pengembangan yang cepat dan tepat.

Gegelung mesti dilekatkan pada pembentuk gegelung udara dengan diameter 9 mm. Sentiasa berhati-hati agar belitan dililit dengan erat tanpa ruang. Pastikan anda menggunakan alat pendingin untuk FET




Sebelumnya: Litar dan Projek FET Mudah Seterusnya: Suis Sensitif Cahaya Automatik dengan Suis Subuh atau Senja yang Boleh Diselaraskan